Puisi : Syurga, Neraka, Keaiban

Hidup itu pasti,
Mati juga pasti..
Yang tidak pasti,
Ke mana kita di akhirat kelak..
Apakah ke syurga kita,
Atau ke neraka kah kita..

Tetapi, apa yang cukup pasti hari ini,
Kita sentiasa mengambil tahu syurga neraka orang lain..
Sehingga dalam selimut dan dalam kain pun,
Dipunggahnya..
Adakah kita lupa untuk mengambil tahu,
Dosa pahala diri kita sendiri.

Jangan sia-siakan dunia ini,
Dengan menggunakan keaiban orang lain,
Demi keseronokan diri.

Keaiban orang lain bukan hiburan minggu ini..

Tetapi, keaiban orang untuk dipelihara dan dipelajari,
Mudah-mudahan, Allah tidak membuka aib dan dosa kita sepertimana kita membuka keaiban orang, ibarat membuka pakaian kita dikhalayak umum..

Jika keaiban kita dibuka,
Seperti lucutnya pakaian dari badan kita..
Jangan kata hendak berjalanan,
Keluar selangkah dari pintu pun, belum tentu.

Jika kita tahu malu,
Orang lain juga tahu malu..
Jika kita pernah melakukan kesalahan,
Orang lain juga pernah melakukan kesalahan.

Apa yang perlu kita pegang adalah..

Simpan apa yang kita tahu,
Tutup apa yang kita lihat,
Diam apa yang kita dengar,
Biarkan apa yang sudah berlalu.

Ini pegangan yang patut kita pegang,
Bukan membuka segalanya yang kita tahu.

Sekian.

Be the first to reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *